Thursday, October 29, 2009

Mereka nak bunuh kami?


Bismillahirrahmanirrahim ..

Syukur pada Allah masih memberi peluang menghirup nafas di dunia ini.Walaupun diri ini bukan 'maksum' dan sentiasa melakukan kesalahan, Allah masih memberi sepasang mata dan telinga, hidung dan mulut tanpa menarik satu pun.Alhamdulilah ya Rabb ..


Mereka nak bunuh kami ..


Nyawa kami di sini ibarat telur di hujung tanduk.Setiap kali keluar, kami pasti akan hampir dilanggar oleh kereta kerana sikap memandu mereka yang sangat dahsyat.Hendak melintas pun seolah-olah hendak membunuh diri kerana terpaksa melintas di jalan raya yang sibuk yang mana kereta-kereta bergerak dengan sangat laju.


Mula-mula kami tidak berani melintas kecuali dengan jumlah pejalan kaki yang ramai.Alah bisa tegal biasa.Lama-lama kami sudah membiasakan diri dengan cara melintas jalan raya di sini.


Meskipun sudah biasa,saya masih rasa sakit hati dengan pemandu-pemandu yang kadang-kadang tidak berperikemanusiaan.Misalnya kejadian petang tadi.Sedang saya hendak melintas di jalan yang agak lengang,tiba-tiba sahaja ada kereta bergerak yang melanggar saya.Kemudian si pemandu yang 'berhemah' memaki hamun saya dalam bahasanya sendiri sambil menunjukkan isyarat 'tak ada otak'.Sakitnya hati ini Allah sahaja tahu.Dia yang bergerak dengan sangat laju dan tidak 'alert',tiba-tiba pula memarahi saya.Kalau benar saya yang salah,dia pasti mengehon keretanya dari jauh seperti kebiasaan yang selalu dibuat oleh pemanadu-pemandu di sini. Tapi tidak.Dia hanya memarahi saya apabila hampir terlanggar.Sememangnya pak arab ini sungguh mencabar tahap kesabaran saya. Mereka nak bunuh kami ke?Sabarlah duhai hati..

Saat genting!


Semalam kami 'berhempas-pulas' membaca modul 1 untuk semester 1 kerana hari ini 'exam' akan diadakan pada hari ini.Walaupun begitu,kami tidaklah terlalu fokus kerana adanya 'internet'. Jadi godaan untuk 'online' itu sangatlah besar.Hanya iman dan tekad sahaja yang boleh menahan kami daripada 'online'.


Ada juga yang sibuk mencuba-cuba skill memasak untuk hilangkan 'stress' belajar.Nikmat juga dapat makan nasi setelah sekian lama tidak menikmati makanan Malaysia lagi-lagi hasil air tangan sendiri.Memang puas hati .. Alhamdulilah.


Itu kisah semalam.Hari ini setelah habis sahaja 'exam', semua mula memanjangkan langkah.Ada yang hendak ke pantai tak kurang juga hendak 'window shopping'. Semuanya gara-gara hendak 'release tension' selepas 'exam'.


Malam ini pula, 'pesta tengok video' mula berlangsung.Ada juga yang tak habis-habis melayan 'ym', 'fb'dan video korea.Saat inilah yang dikatakan saat genting.Saat ini sebenarnya Allah sedang menguji kami dengan pelbagai bentuk kesenangan. Hakikatnya, apabila hanyut dengan limpahan nikmat, manusia sering lupa pada Allah pada hal mereka di dalam lingkungan nikmatNya.MasyaAllah.Sungguh manusia ini pelupa akan penciptaNya tidak kurang juga saya hambaNya yang lemah ini.


Kehidupan di alam universiti ini sangat 'fragile'. Jika diri tidak dibajai dengan tazkirah serta ibadah yang mendekatkan kita pada Allah, maka senanglah untuk kita hanyut dari landasan yang sebenarnya.Iman makin menurun apabila terlalu banyak membuat perkara 'lagho'. Sungguh saya risau dengan keadaan ini sebenarnya.Bimbang iman senipis kulit bawang ini bakal lenyap dengan cara hidup yang mementingkan duniawi serta meremehkan ukhrawi.


Ya Allah, sungguh hambaMu ini rindu akan suasana di sekolah berasrama dulu.Walaupun setiap masa ada sahaja aktiviti yang diaturkan untuk kami, tapi kami diatur untuk menjadi lebih berdisiplin dan sistematik dalam urusan diri dan akademik.Apabila memasuki fasa baru iaitu fasa selepas sekolah menengah, kebebasan yang diberi sewajarnya dipenuhi dengan aktiviti yang berfaedah.Bagi kami yang berada di luar negara, mak dan ayah jauh di Malaysia.Tiada siapa pun yang akan memarahi jika kami berbuat sesuatu yang salah.


Namun, Allah sentiasa berada di mana-mana dan maha melihat.Sebagai orang yang beriman dan bertaqwa, saya menasihati diri saya dan rakan-rakan sekalian untuk sama-sama menyedari matlamat dan tujuan kita ke sini adalah untuk belajar dan sentiasa memperbaharui niat untuk mencapai keredhaan Allah semata-mata.

"Ya Allah, peliharalah kami dari terus lalai dari mengingatiMu saat kami dalam kesenangan mahupun dalam kesusahan.Kami takut seandainya kami mati tanpa mengingatiMu, kami takut sekiranya kami mati sebelum sempat kami bertaubat.Maka Engkau kurniakanlah kekuatan, ketaqwaan, hidayah dan petunjuk kepada kami agar kami akan kekal menjadi muslim yang soleh di sisiMu.Amin .."

Segala yang baik datang dari Allah dan segala yang buruk datangnya dari saya hakikatnya kedua-duanya datang dari Allah disandarkan pada saya hambaNya yang lemah ini.Sekian,wallahualam.Wassalam.











3 Apa kata mereka?:

a M i e said...

huhu.. sedeh seh bace..
ingtkanlah aku andainye aku lalai.

muhammad said...

having faith in God- i like it

s.h.s said...

saba3 dugaan je 2 =)

Post a Comment