Wednesday, October 12, 2011

Warkah Umi

Bismillahirrahmanirrahim..


Anakku,
Saat umi menulis warkah ini buatmu,
Umi sendiri tidak tahu,
Apakah umi akan sempat menemuimu,
Kerana saat umi menulis ini,
Calon ayahmu pun belum umi ketemui,
Belum pula umi cari-cari.

Anakku,
Umi ingin menamaimu,
Muhammad Al-Fateh jika kamu lelaki,
Kerana keperwiraan Sultan Muhammad Al-Fateh,
Menambat hati umi
 untuk mengabadikan namanya padamu,anakku..
dengan harapan
 kehebatannya dalam berjihad,
serta ketaqwaannya kepada Allah,
menjadi ikutan buatmu wahai anakku…


Anakku,
Andai engkau seorang perempuan,
Ingin pula umi menamaimu,
Wardatul Jannah..
Yang bermaksud,
Mawar syurga,
Kerana mawar itu begitu indah rupanya,
Tapi batangnya berduri tajam,
Umi harapkanmu jadi seperti mawar itu,
Indah akhlak dan parasmu,
Tetapi bukan sebarang orang boleh memetikmu,
Hanya insan yang bersarung tangankan iman dan taqwa,
Layak untuk menyuntingmu,
Menjadikanmu sayap kiri di jalan jihad.


Anakku,
Pun begitu,
Umi belum pasti,
Adakah nama-nama yang umi fikirkan tadi,
Bakal menjadi namamu,
Kerana umi perlu bermunaqasyah,
Dengan ayahmu.

Anakku,
Sekali lagi umi katakan,
Umi belum pula tahu siapakah gerangan,
Yang bakal menjadi ayahmu,
Cuma apa yang umi harap,
Ayahmu itu nanti,
Bakal menjadi teman hidup umi yang setia,
Bukan sahaja setia kepada umi,
Namun setia pula pada iman dan taqwanya,
Dan umi berdoa,
Bakal ayahmu itu nanti,
Adalah seorang insan,
Yang tidak betah mengaku hamba,
Kepada Tuhan yang Esa.
Umi juga berharap padaNya,
Agar ayahmu itu kelak,
Seorang pemuda Islam yang hebat,
Syariat Islam diutamakan,
Agar mengalir kehebatan dan ketaqwaannya,
Padamu wahai anakku.

Dan,
Jika ayahmu seorang yang menghafaz furqan,
Kitab paling mulia,
Mungkin itu bonus yang Allah beri kepada kita,
Supaya terus menjadi hambaNya,
Yang tidak putus-putus bersyukur padaNya.
Namun,
Jika ayahmu itu seorang insan biasa,
Biarlah ketaqwaan dan keindahan akhlaknya,
Menjadi hadiah buat kita dari Allah,
Jangan pula kau mengeluh,
Kerana ayahmu itu tidak sehebat ayah kepada mujahid yang lain.

Anakku,
Kelmarin terlintas hati umi,
Untuk menonton sebuah video,
“Koran by Heart” tajuknya,
Memaparkan kisah benar,
Peserta-peserta cilik,
Yang memasuki pertandingan hafazan,
Peringkat antarabangsa,
Umi menangis apabila,
Seorang budak kecil,
Umurnya baru 10 tahun,
Hafazannya mantap,
Bacaannya pula hampir sempurna,
Umi menangis teresak-esak,
Umur umi sudah menjengah dekad yang kedua,
Tapi hafazan umi ,
Terlalu lemah jika dibandingkan dengan  peserta itu.

video


Anakku,
Semalam umi pergi sendirian,
Ke kedai buku berhampiran syu’ban muslimin,iskandariah
Umi jumpa buku yang dicari-cari,
Dan paling gembira sekali,
Umi terjumpa sebuah buku,
Sangat nipis,
“The Best Way To Memorize Al-Quran”
Tapi tajuknya sahaja,
Sudah bisa membuat umi tidak teragak-agak,
Untuk terus membelinya.


Sejak terjumpa buku itu,
Umi tahu,
Buku ini akan umi serahkan padamu
Apabila tiba masanya
Kerana umi tahu
Umi mungkin sudah kesuntukan masa
Untuk mengejar sebuah cita-cita  agung
Dan umi sungguh-sungguh berharap
Agar kau dapat menyempurnakan
Cita-cita murni umi

Umi ingin memiliki anak-anak
Yang hafazan quran itu menjadi minatnya
Tafsir quran itu menjadi keterujaannya
Akhlaknya pula berpandukan al-quran dan sunnah
Sungguh besar cita-cita umi
Sudilah kiranya kau melaksanakan impian bondamu ini
Wahai anakku

Tetapi
Andai permintaan umi tidak tertanggung dek pundakmu
Jangan dipaksa dirimu,
Kerana umi juga pernah menjadi seorang anak.

Anakku,
Umi berharap,
Jika umi mengeluh kerana penat menjagamu nanti,
Ayahmu nanti akan  ingatkan umi,
Umi sedang menjaga seorang bakal mujahid Islam,
Jika umi runsing mendengar esak dan tangismu yang tidak berkesudahan,
Ayahmu nanti akan menenangkanmu pula,
Jika umi sudah buntu dengan karenahmu,
Ayahmu kelak akan mengingatkan umi,
Bahawa apabila kau dewasa nanti,
Doamulah yang kami nanti-nantikan
Apabila alam kami sudah bertukar menjadi alam barzakh

Anakku,
Umi bukan wanita sempurna,
Bukan pula suci dari dosa,
Tidak sesabar Siti Khadijah,
Tidak setabah Siti Aisyah,
Tidah pula sehebat taqwanya Rabiatul Adawiyah,
Memang tidak pantas untuk pemuda secekal Rasulullah,
Bukanlah padan untuk pemuda segagah Muhammad Al-fateh,
Umi Cuma harapkan,
Allah memudahkan hidup kita,
Untuk mencari jalan redhaNya.

Anakku,
Umi tidak tahu bila kita akan bertemu,
Semoga wajah comelmu,
Serta akhlak muliamu,
Menjadi penawar duka dan lelah,
Ayah dan bondamu.


Wahai anakku..
Bertemu lagi kita di syurga Allah,
insyaAllah..

Wednesday, July 20, 2011

Ukhti,aku jatuh cinta..




Bismillahirahmanirrahim..

Dengan nama Allah,
Tuhan yang memberi kasih sayang,
Ingin kuluahkan rasa hati ini..

Ukhti,
pertemuan itu berlaku terlalu pantas,
namun dengan mawaddahNya,
ukhuwah kita masih bertaut.

Ukhti,
pertemuan itu juga tidak kita rancang,
tidak pula kita sangkakan,
tapi Allah lebih hebat,
dalam mengaturi hidup hamba bernama insan.

Ukhti,
ingin kukhabarkan kepadamu,
betapa aku bersyukur,
kepada Tuhan yang satu,
kerana menganugerahkanmu dalam hidupku.

Ukhti,
lama aku berfikir,
selepas bertemu denganmu,
kata-katamu ringkas,
tapi cukup memberiku semangat,
untuk terus menjadi seorang wanita permata,
bukan perempuan sembarangan.

Ukhti,
pertemuan itu masih segar dalam ingatan,
tanda Allah ingin aku bersyukur,
kerana yang hadir itu,
adalah kamu..

Ukhti,
memang benar aku mengasihimu,
tetapi aku mencemburuimu,
dan ini bukan dusta semata,
kerana kemuliaan akhlak serta tuturmu,
terlalu indah berbanding diriku.

Ukhti,
kamu tidak memiliki wajah ratu cantik dunia,
namun ketenangan dan keindahan akhlak,
yang menghiasi dirimu,
sudah memadai untuk aku menghargai kehadiranmu.

Ukhti,
takdir Allah tiada siapa yang tahu,
kau terlebih dahulu,
dirisik menjadi teman hidup seorang mujahid.

Ukhti,
ketahuilah dengan sesungguhnya,
aku bahagia melihat kau bahagia,
di sisi seorang mujahid,
yang mementingkan Islam dalam hidupnya.

Ukhti,
biarpun majlis pernikahanmu tidak dapat kuhadiri,
insyaAllah,ada sekalung doa yang aku kirim kepadaNya,
agar kau bersama suami,
bercinta kerana Allah,
sampai ke syurgaNya.

Ukhti,
maafkan daku,
kerana aku tidak pandai bermadah,
mahupun berpuisi,
tapi ingin kukatakan,
aku jatuh cinta.

Ya,aku jatuh cinta lagi,
entah buat yang ke berapa kali,
mujur bukan kepada insan yang sama,
tetapi kepada Tuhan yang sama.

Aku jatuh cinta lagi denganNya,
apabila Dia mengurniakan kau dalam hidupku,
yang tidak jemu mengajarku untuk yakin,
atas doa dan usaha yang dilakukan,
yang tidak pula kekok,
memberi kasih sayang kepadaku,
umpama seorang kakak,
kepada insan yang tidak pernah memiliki,
seorang insan bergelar kakak.

Ukhti,
ingin sahaja aku melukis kegembiraanku,
kerana ada insan sepertimu,
sudi berukhuwah denganku,
sabar melayan karenahku,
rindu apabila berjauhan,
umpama dua insan sedang bercinta,
nikmat sungguh ukhuwah dan mawadah ini.


Ya Allah,
aku bersyukur,
kerana aku jatuh cinta lagi kepadaMu,
dan aku dapat rasakan,
jika aku beri sedikit kasih sayang,
yang Engkau pinjamkan padaku,
aku dilimpahi pula dengan kasih sayang,
dari insan-insan yang bertaqwa kepadaMu.

Ukhti,
kau tahu aku tulis sajak ini untukmu...

(^_^)

Friday, June 10, 2011

Semua orang boleh....

Bismillahirrahmanirrahim..

Alhamdulilah...

Allah beri nikmat padaku membaca sebuah artikel yang sungguh menyentuh jiwa.Sebuah tulisan yang meruntun jiwa seorang hamba untuk menjadi lebih baik dan solehah.InsyaAllah,semua orang boleh jadi solehah jika ada keinginan yang kuat dalam diri.

***********************************************************************************

Aku Bukan Perempuan Itu

Aku seorang perempuan. Perempuan yang hidup dalam arus dunia moden. Penuh tipu daya andai tersilap langkah.. MERANA..
Aku perempuan yang benci akan penyakit cintakan dunia. Aku perempuan yang mahu cinta Allah meresapi seluruh jiwa! Tenggelam dalam cinta-Nya. Sungguh mengasyikkan.
Aku seorang wanita yang mahu tetap teguh pendirian. Halangilah jalanku ke arah reda-Nya, pasti akan kutempuh jua.
Aku perempuan yang bukan begitu mudah untuk patah semangat.. Aku perempuan yang tidak takut dengan helah palsu kerana aku punya Dia! Kebenaran pasti tertegak!
Hasbee Rabbee. Maa fee qalbee ghairullah.
Cukuplah Allah bagiku. Tiada dalam hatiku selain Allah.
Tatkala perempuan lain megah memaparkan gambar di Facebook. Aku mengatakan. Itu bukan aku.
Kerana aku perempuan yang punya maruah. Allah menganugerahkan kecantikan dan kelebihan tersendiri pada tiap-tiap insan bernama wanita.
Oh, bukan untuk dijadikan bahan jajaan mata lelaki bernafsu. Tetapi, khazanah yang perlu disimpan hingga waktunya tiba. Hanya buat suamiku. Aku tidak akan sesekali menghampakan dia.
Aku bangga memperjuangkan pakaian sunnah. Aku bangga mengenakan busana yang menepati kehendak Allah. Aku bangga menutup keseluruhan auratku daripada menjadi panahan mata lelaki. Biar mereka memandang serong.
Tidak pernah tergugat usahaku dalam mendamba reda-Nya. Sedikitpun aku tidak peduli pandangan manusia. Ya, mengapa harus peduli sedangkan Dia adalah Pencipta?
Aku langsung tidak ingin kelihatan cantik di mata ribuan lelaki. Aku langsung tidak ingin menjadi rebutan jejaka kacak atas mata yang hanya memandang kecantikan. Aku langsung tidak ingin sang pria menaruh hati dan harapan kepadaku kerana rupa.
Aku tidak mahu menjadi fitnah bagi mereka. Aku tidak mahu mereka sibuk memikirkan aku melebihi Al-Khaliq Sang Pencipta. Kerana aku tidak tahu alasan apa yang harus ku utarakan saat Dia bertanya kelak.
Malah apabila aku menjadi punca dua jejaka bermasam muka dan bergaduh, aku terasa begitu hina! Seolah-olah aku hanyalah barang yang bisa dibeli begitu sahaja. Aku punya maruah. Aku bukan barang jajaan yang mudah dilihat, disentuh, diusik, direbut sesuka hati! Kerana aku hanya khusus buat dia.
Kerana aku sentiasa merasakan dia ada di sisi walaupun pada mata kasarnya dia tiada menemani. Hanya keyakinan aku sandarkan pada-Nya dalam sebuah penantian. Itu sahaja sudah cukup. Cukup buat aku bahagia dengan dia, takdirku kelak.
Malah aku malu membiarkan seorang lelaki ajnabi berjalan di belakangku lantaran fitnah yang mungkin timbul. Mengingatkanku kepada apa yang dikatakan oleh Saidina Umar radhiallahu 'anhu, "Aku lebih rela berjalan di belakang seekor singa daripada berjalan di belakang seorang wanita."
Aku mahu menjadi perempuan yang sukar. Sukar didekati. Sukar dipermainkan hatinya. Sukar tunduk kepada kehendak nafsu. Sukar mengatakan ya kepada pergaulan yang tiada batasan syarak.
Sukar untuk merasa tenang apabila melihat anak bangsa semakin rosak. Sukar membuang perasaan malu terhadap ajnabi. Aku mahu jadi perempuan yang sukar itu. Aku mahu menjadi sebaik-baik wanita yang tidak memandang dan tidak dipandang. Seperti pesanan Saidatina Aisyah radhiallahu 'anha. Ini baru aku.
Tatkala perempuan lain sibuk memikirkan cinta manusia. Aku mengatakan. Itu bukan aku.
Kerana aku perempuan yang punya matlamat. Aku punya agama yang mesti aku perjuangkan. Lihat! Cubalah lihat di luar sana! Sedih! Aku sayangkan wanita di luar sana! Anak-anak remaja perempuan yang berpakaian mendedahkan aurat.
Sedih! Aku sayang mereka! Wanita yang asyik memikirkan kapan bila mahu bertemu pacarnya.Sedih! Aku sayang mereka! Perempuan yang membonceng motosikal lelaki dan dijadikan hadiah pertaruhan lumba haram. Sedih! Aku sayang mereka! Wanita yang telah dinodai kehormatannya dengan rela!
Sememangnya aku perempuan, aku juga punya rasa. Menyayangi dan disayangi. Namun aku tidak akan begitu mudah tertipu. Kerana aku tidak begitu bodoh untuk menghabiskan masa dengan memikirkan perkara yang tidak pasti.
Hanya angan-angan sementara. Aku bukan perempuan yang menghabiskan masanya sering memikirkan masalah sendiri dan tidak memikirkan kudis yang semakin membusuk pada umat! Aku tidak mahu menjadi perempuan yang mementingkan diri sendiri.
Tatkala perempuan lain sibuk menunggu dan membalas SMS cinta. Aku mengatakan. Aku bukan begitu.
Kerana aku perempuan yang punya hala tuju. Aku tidak akan membazirkan masa mudaku untuk perkara yang langsung tidak bermanfaat untuk akhirat! Hanya keseronokan sementara. Hanya mengenyangkan nafsu.
Oh, aku bukan begitu. Kerana aku mahu sibuk menelaah ilmu. Menggali ilmu Fardu Ain dan juga yang berkaitan dengan hukum syarak. Menjadi seorang wanita yang beramal dengan ilmunya.
Mencontohi Saidatina Aisyah a.s yang cukup cerdas dan cerdik dalam mengeluarkan fatwa. Sehingga menjadi antara rujukan dalam urusan berkaitan hal ehwal masyarakat dan hukum hakam. Itu semua berdasarkan ilmunya.
Sehingga membawa aku untuk berfikir sejenak. Alangkah bodohnya diri andai melayan cinta palsu yang berlandaskan nafsu sedangkan terlalu banyak ilmu yang belum aku teroka.
Aku tidak suka melayan perasaan yang sia-sia sedangkan 'dia' telah ditakdirkan buatku. Aku mahu menjadi perempuan yang matang dengan ilmunya. Dengan ilmunya makin terasa manis akan ibadat. Makin terasa semakin dekat dan erat dalam dakapan kasih Allah. Dengan ilmu yang mewujudkan perasaan khauf, takutkan Allah.
Tatkala perempuan lain ada yang materialistik terhadap wang. Aku mengatakan. Aku bukan begitu.
Kerana aku perempuan yang materialistik terhadap pahala. Mahu akaun akhirat kaya dengan amal soleh. Setiap detik bagiku amat berharga untuk aku lakukan sesuatu yang dipandang oleh-Nya. Kerana aku mahu menjadi wanita syurga! Itu bukan sekadar madah penyedap kata. Bukan sekadar omong kosong. Ini cita-cita tertinggi aku.
Kerana aku perempuan yang berfikiran jauh. Berpandangan jauh ke hadapan. Aku benar mahu cinta-Nya. Terkadang aku terfikir. Andai aku di tempat Masyitah yang dipaksa terjun ke dalam minyak panas semata-mata untuk mempertahankan keimanan, apakah aku kuat sepertinya? Atau mungkin aku akan lari atau mungkin aku akan... entah. Aku menangis...
Aku mahu seperti Rabi'ah al-Adawiyah. Cintanya terhadap Kekasih Agung begitu mengagumkan. Sehingga dengan ujian dia merasa gembira. Benar reda dan tidak merungut walaupun ditimpa musibah. Diculik dan menjadi hamba kepada raja yang zalim.
Apakah aku mampu seperti sufi wanita ini. Yang memperkenalkan apa itu falsafah Cinta Ilahi sehingga tiada cinta manusia di hatinya kerana cintanya yang terlalu mendalam terhadap Yang Satu. Tetapi aku... Aku menangis lagi..
Aku menangis.. Menangis.. Menangis.. Namun, tangisan ini membuatkan aku kembali kuat. Menyedarkan aku daripada lamunan. Kerana aku bukan perempuan yang mudah menyerah kalah! Allahuakbar! Aku tidak kenal erti jatuh yang tidak bangun. Aku bukan perempuan yang begitu. Lembik. Lemah!
Aku bukan perempuan lembik yang lemah. Mengada-ngada. Tidak mampu untuk hidup berdikari dan yang hanya bergantung kepada orang lain. Aku bukan perempuan yang penakut dan pengecut! Aku bukan perempuan yang mudah kalah terhadap cabaran!
Aku mahu menjadi perempuan yang lembut. Yang mempunyai hati yang kuat. Yang tidak lari daripada cabaran dunia tetapi menghadapinya dengan berani. Dengan bersandarkan keyakinan Dia sentiasa di sisi, aku tidak akan takut menegakkan kebenaran. Mempunyai hati yang bisa dilentur namun tak mudah untuk dipatahkan. Aku perempuan yang mampu berpijak atas kaki sendiri.
Akan ku kesat air mata ini dengan semangat baru. Semangat yang lahir dari kekuatan yang dihembus-Nya. Aku tidak akan begitu mudah menurut kata nafsu. Aku perempuan yang ditarbiyah. Mampu mempertahankan maruah sendiri daripada tergadai oleh godaan duniawi. Aku ada Dia. Cukup.
Aku tidak mahu neraka. Aku mengatakan. Itu bukan aku. Kerana aku perempuan yang mahukan syurga.
"Barang siapa taat kepada Allah dan Rasul-Nya, Dia akan memasukkannya ke dalam syurga yang mengalir di bawahnya sungai-sungai, mereka kekal di dalamnya. Dan itulah kemenangan yang agung."
[An-Nisa', 4 : 13]
"Harta yang paling berharga di dunia adalah wanita yang solehah."

kredit kepada 

Monday, June 6, 2011

Indah Dunia..

 Dunia terlalu indah,
sehingga kita sering terlupa,
INDAH LAGI SYURGA ALLAH!

" Dan bagi tiap-tiap umat ada kiblatnya (sendiri) yang ia menghadap
kepadanya. Maka berlumba-lumbalah (dalam membuat) kebaikan. Di mana saja kamu
berada pasti Allah akan mengumpulkan kamu sekalian (pada hari kiamat).
Sesungguhnya Allah Maha Kuasa atas segala sesuatu
"
Surah Al-Baqarah,ayat 148

Sunday, June 5, 2011

Izinkan Daku Mengadu..

Banyak masalah?
Masalah dengan kawan?
Masalah dalam pelajaran?
Masalah kewangan?
Masalah menjaga hati?



Jangan pernah lupa,
ALLAH sentiasa di sisi..

MENGADULAH PADA-NYA..



"Berdoalah kamu kepada-Ku nescaya Aku perkenankan doa permohonan kamu."
Surah Al-Mukmin,ayat 60.

Dengarkan lagu syahdu ini..

Munajat Seorang Hamba-Hijjaz


Dikala malam sunyi sepi
Bani insan tenggelam dalam mimpi
Musafir yang malangini pergi membasuh diri
Untuk mengadap-Mu oh Tuhan

Lemah lutut ku berdiri
Di hadapan mu tangisanku keharuan
Hamba yang lemah serta hina
Engkau terima jua mendekati
Bersimpuh dibawah duli kebesaran-Mu

Tuhan hamba belum pasti
Bagaimana penerimaan-Mu
Dikala mendengar pengaduanku
Ku yakin Kau tak mungkiri
Dalam wahyu yang Kau nuzulkan
Kau berjanji menerima pengaduanku

Dan Kau berjanji sudi mengampunkan ku
Dari segala dosa yang ku lakukan

Ampunan-Mu Tuhan
Lebih besar dari kesalahan insan
Hamba yakin pada keampunan-Mu Tuhan
Bukan tidak redha dengan ujian
Cuma hendak mengadu pada-Mu
Tempat hamba kembali nanti di sana
video


Thursday, June 2, 2011

Tak Nak Tundukkan Pandangan? Boleh..




"Bosannya..Semua benda tak boleh pandang..
Kena jaga pandanganlah,tunduk-tunduk lah..
Tak 'best' lah macam ni.."











"Eh,bukan semua benda tak boleh pandang.Islam cuma nak kita jaga diri,jaga hati.Awak tahu tak ada empat perkara,kalau awak pandang,dapat pahala..."                                                                      
                                                                                  








"Wah,'best'nya.Apa dia empat perkara tu?Cepatlah cerita,saya tak sabar nak dengar"












"Baiklah.Lepas kita tahu,jangan lupa amal ya!Cuba awak baca ayat-ayat di bawah ni."









‎4 Perkara Apabila Dipandang Mendapat 

Pahala


1-Al-Quran

membaca lagi bertambah pahala.



2-Kaabah




3-Ibu dan ayah

pandang dengan penuh kecintaan

                                                 
                                                4-Laut

melihat sambil memuji kebesaran Allah

Saturday, May 28, 2011

ITHAR,nama baru dalam hidupku....

Ithar?

Tak pernah dengar pun.
Saya pun baru tahu.

“Ithar” merupakan tingkatan tertinggi dalam ukhuwah Islamiah.

Dalam erti kata lain,mengutamakan orang lain sewaktu diri sendiri menghajatkan sesuatu keperluan.


Daripada Anas bin Malik radiallahuanhu, yang mana Rasullullah sallallahu alaihi wasallam bersabda (maksudnya):
"Tidak sempurna iman seseorang sehingga dia menyayangi saudaranya seperti mana dia menyayangi dirinya sendiri."
(Riwayat Bukhari)

Kita selalu cakap,
saya sayang Palestin.
Tapi,
apa buktinya?
Nak mengangkat senjata melawan si Zionis,memang tak mampu.
Nak bagi sumbangan tenaga,kudrat pun tak seberapa.
Nak bagi sumbangan kewangan,kerja pun belum lagi.
Tidak mengapa!
Kita masih boleh membantu mereka!
Bagaimana?


Ketahuilah,setiap usaha kita dilihat dan dinilai oleh Allah.

Wallahualam..